Blog remaja ciptaan Athalla Rizky Arsyan yang isinya cerita "Absurd".

Rabu, 14 Oktober 2015

Posted by athallara on 05.35 in , | 1 comment
Assalamualaikum..

     Oi para pembaca setia.. setia.. setia.. #Bergema. Jangan baper ya kalo denger kata "Setia". Hahaha..

Hmm, jadi gini, gua baru aja dikasih tugas sama Pak Taviv (Guru Prakarya) gua untuk buat telur asin. Sekalian aja buat ngeramein artikel blog ini gua kasih tutorialnya ke kalian. Dan tutorial yang gua kasih ini bahan yang gua gunain yaitu :

1. 1 Kilogram (Telur bebek/ayam)
          Gua make telur bebek. Harga satu telur bebek Rp.3000,- dan telornya bukan telor yang udah mateng/belum direbus.
2. 1 Kilogram garam kasar
3. Beberapa bungkus Abu gosok
          Kalo gua makenya 3 bungkus. Harga 1 bungkusnya Rp.1000,-
4. Air terserah mateng/enggak.
          Hmm, untuk air yang gua gunain yaitu air mentah.
5. Baskom sama ulekan.

PENTING! Perbandingan Garam sama Telurnya 1:1, yaitu kalo menggunakan telur 1kg maka garamnya juga harus 1kg, untuk penggunaan abu gosoknya bebas yang penting cukup.


Nah jadi itu bahan-bahan yang harus di siapin, sekarang langsung aja ya cara pembuatannya, Nih gambarnya :

Proses Pembuatan Telur Asin











Nah, untuk detailnya nih :

1. Cuci telur bebeknya sampe bersih, sikatin pelan-pelan pake spons.

2. Ulek garam kasarnya supaya jadi halus.
         Tujuan di ulek supaya nanti garamnya bisa nempel di telurnya.

3. Garamnya dicampur sama abu gosok didalam baskom.

4. Siram pake air sedikit-demi-sedikit.
          Kalo untuk penyiraman air gua gak pake takaran, secukupnya aja sampe abu gosok dan garamnya jadi agak basah gitu, tapi jangan kebanyakan airnya.  Ohiya, disiramnya dikit- dikit, jadi tiap disiram harus di remes-remes gitu supaya keduanya nyampur. (Fyi, gua disiram sampe 3 kali, dan ngeremesnya sampe 3 kali juga).

5. Lumuri (bungkus) telur dengan bahan tadi.
          Buat sampe berbentuk bulat, jangan terlalu tipis dan juga jangan ketebelan. Itu telur yang gua buat terlalu tebel ngeremesnya.

6. Tunggu sampai 15-20 hari.
          Untuk waktu penungguan bisa juga sih 7-10 hari, tapi katanya tingkat keasinannya berkurang. Dan ini disimpen aja di tempat yang gak terkena sinar matahari. Kalo gua dibaskom dan baskomnya dibungkus plastik soalnya takut abu gosok yang dicampur garam tadi mengering terus "ngelopek" atau "lepas" dari telurnya.

7. Kalo udah selesai nunggu, lepas abu gosok yang nempel di telur lalu REBUS deh telurnya.

8. Selesai


Informasi dari Pak Taviv

  • Untuk informasi kalian, kalo gak nemuin abu gosok bisa pake batu bata. Cara pembuatannya hampir sama kok.. bedanya batu batanya harus dihancurin dulu sampe kayak pasir. Dan batu bata harganya Rp. 500,- sampe Rp. 1000,- (Gua gak tau batu batanya sampe berapa banyak, tapi katanyasih harus sampe banyak banget).
  • Disarankan mengguanakan telur bebek, soalnya kata guru gua struktur telur bebek itu berlapis-lapis dalemnya, jadi nanti tingkat keasinannya pun jadi semakin mantap.
  • Dan untuk membuat bagian kuning telur berubah menjadi oranye/ke merah-merahan itu kita harus pas saat melumuri telur dengan bahan tadi.
  • Adapun cara lain untuk ngebuat telur yaitu dengan memberikan cuka pada bagian atas telur. Dengan pemberian cuka bagian atas telur jadi lembek, abis itu disuntik dengan air garam deh.




Oke sekian tutorial cara membuat telur asin yang gua buat. Quotes penutup untuk artikel ini ajadeh :


"Telur Asin aja di-waitingin, masa kamu enggak?!"


Wassalamualaikum..

Minggu, 04 Oktober 2015

Posted by athallara on 06.12 in | No comments
Assalamualaikum,

     Baru-baru ini gua dikasih tugas sama guru Sistem Digital gua untuk ngebuat "blog". Akhirnya gua jadi bernostalgia dengan blog ini, telah sekian lama gua gak update cerita-cerita absurd lagi. Gua yakin kalian pada kangen kan? #KrikKrik..

     Yah.. meskipun emang blog gua jarang ada yang baca sih. Gimana mau baca? Linknya aja pada kagak tau.. :'> Okedeh, kali ini gua mau nge-post bagaimana takdir gua ketemu sama kelas baru di Telkom. Itung-itung nambahin artikel..
Teknik Komputer & Jaringan
X TEL 8
SMK Telkom Jakarta

X TEL 8, sebuah kelas sederhana yang menggantikan kelas gua dulu di SMP yaitu 9E. Telah lama gua berpisah sama temen-temen lama di 9E, kira-kira udah hampir satu semester. Perpisahan tersebut meninggalkan kenangan di hati, soalnya temen-temen 9E itu gak ada duanya, 3 tahun kita bareng-bareng diatap yang sama. Namun mau gimana lagi? Setiap pertemuan pasti ada perpisahan! Kini, kami 9E pun pisah atap untuk selamanya~

Takdirpun mempertemukan gua dengan kelas baru dan teman-teman baru. Yap, X TEL 8 yang dibina oleh Pak Sudjiono yang menggantikan Bu Ria, walikelas 9E. Kini bukan Akbar yang mimpin di kelas, melaikan Nabil. Dan kini bukan Agnes & Maria yang jadi bendahara, melainkan Dhikri & Dinda.

Sebuah pertemuan itu awalnya asing dimata gua, dulunya gua yang selalu bergaul sama temen-temen Tangerang kini gua harus beradaptasi dengan temen-temen yang berasal dari mana-mana, khususnya Jakarta. Awal-awal gua di Tel-8 gua pendiem banget, gak ada yang gua kenal selain Rozan, temen satu SMP yang kini sekelas.

Awal gua kira anak Telkom itu pasti orang kaya semua, sehingga ngebuat gua minder dan jadi pendiem. Soalnya gua mikir, biasanya kebanyakan orang kaya sombong, meskipun gak semua sih. Tapi, seiring berjalannya waktu ternyata temen di Tel-8 itu cepet akrabnya. Gak kayak dulu gua di SMP sama anak kelas E itu awal-awal pada jaim banget. Di Tel-8 itu baru beberapa hari kita bareng aja udah pada foto bareng, ketawa bareng, becanda bareng.

Entah apa yang ngebuat mereka akrab secepat itu, mungkin karna pola berfikir kita yang mulai dewasa atau entah apalah, yang jelas gua seneng ternyata anak Telkom bukan orang-orang kaya yang sombong.

Telkom itu udah kayak dunia gua banget. Kenapa? karena Telkom punya banyak IT, di Tel-8 ada;

Fikri Miftah (Miffy/Aceng)
Fikri Miftah, dia itu orang yang demen banget nyobain software, dia jago Installing OS, dan ngoprek-oprek android. Dia akhir-akhir ini juga lagi demen-demennya ngedit pake photoshop. Pokoknya yang berbau sama operating system tanya diadah!

Vincent (Ncent/Kokoh)
Vincent Wijaya, kokoh yang matanya sipit banget, dia itu gamer sejati. Game-game di steam tuh pada dicicipin sama dia, terutama yang genrenya Action. Dia paling ngerti soal-soal hardware, mulai dari harga, spesifikasi, lengkap dah pokoknya. Jadi kalo mau beli-beli Hardware/komponen komputer tanya kokoh!

Adjie Wk (Wkwkwkwk)
Adjie Wk, ininih.. cabe-cabean yang sering mangkal di kantin cuma buat makan mie ayam. Ada dia dikantin pasti ada mie ayam. Ohiya, dia itu seorang video editor. Dia lagi dalam tahap belajar movie editing, sofware yang dia pake Adobe Premiere. Kalo ada urusan sama dia harus siapin uang 7000 buat beli mie ayam, soalnya dia suka meres pake mie ayam. Dan juga yang paling penting, dia itu anak Ciledug, demen banget yang namanya ngebangga-banggain Ciledug!

Innoe (Cewe)
Innoe, kalo ini anak kos-an yang hobinya nyicipin game juga kayak Vincent. Dia anak Dota, skill main Dota dia bisa dibilang sama kayak Vincent lah. Si inu ini sedikit rada-rada maho ya.. kadang dia suka dipanggil "cewe" sama temen-temen yang laen. Innoe juga punya hobi nge-DJ loh!

Irfan (Tiang Listrik, yang pake kacamata)
Irfan Fahmi, ini tipe temen yang bisa disuruh megangin antena. Dia itu paling tinggi dikelas, tingginya 180cm. Dia bisa dibilang rajin diantara anggota kelompok gua, gua kalo buat kelompok pasti sama irfan. Dia gamer juga, baru awal-awal inisih. Irfan itu tipe yang fleksible, temenan sama siapa aja gak pandang mana cewe/cowo. Satu kelas di akrabin sama dia, gak kayak gua, pemalu. (baca: lebih tepatnya malu-maluin :'>)

Nabil (yang monyong)
Nabil, nah.. ini dia KM X Tel-8, Nabil Hamdi. Seorang anak kos yang rumahnya di Bekasi. Dia ngekos di-"empang" katanya, gua sendiri kagak tau dimana itu, katanya dibelakang sekolah. Nabil tipe orang yang aktif banget, dia ikut OSIS, Ketua Murid pula. Dia orangnya beranian kayak Irfan, asik juga. Hobinya kadang nge-DJ bareng Innoe.


     Yah mungkin itu beberapa temen yang sering main sama gua. Yang laen juga akrab kok sama gua kayak bebek, esa, abel, apalagi sama Winico si Arab Bahlul yang duduk sebangku sama gua. Mereka semua beda sama temen-temen di 9E dulu. Yah, emang kan tiap orang beda-beda, kalo sama semua nanti hidup kita jadi "monoton".

     Belajar di Tel-8 itu asik banget karena banyak temen seru dan jago IT. Dulu gua mau nyari partner yang jago komputer di SD maupun SMP susah banget, sekarang di SMK beh.. tiap kelas pasti ada! Bersyukur gua masuk Telkom, pengalaman jadi nambah. Ngasah kemampuan juga! Guua juga bersyukur bisa nemuin temen-temen baru di Tel-8! Sekian mungkin artikel gua kali ini.

Qoutes penutup untuk artikel ini ajadeh:

"Hidup akan terus maju kedepan, biarlah kenangan ada dibelakang. Fokuslah pada apa yang akan kamu lakukan sekarang!"

Wassalamualaikum Wr. Wb.


Kepo? Disini tempatnya!