Blog remaja ciptaan Athalla Rizky Arsyan yang isinya cerita "Absurd".

Rabu, 14 Oktober 2015

Posted by athallara on 05.35 in , | 1 comment
Assalamualaikum..

     Oi para pembaca setia.. setia.. setia.. #Bergema. Jangan baper ya kalo denger kata "Setia". Hahaha..

Hmm, jadi gini, gua baru aja dikasih tugas sama Pak Taviv (Guru Prakarya) gua untuk buat telur asin. Sekalian aja buat ngeramein artikel blog ini gua kasih tutorialnya ke kalian. Dan tutorial yang gua kasih ini bahan yang gua gunain yaitu :

1. 1 Kilogram (Telur bebek/ayam)
          Gua make telur bebek. Harga satu telur bebek Rp.3000,- dan telornya bukan telor yang udah mateng/belum direbus.
2. 1 Kilogram garam kasar
3. Beberapa bungkus Abu gosok
          Kalo gua makenya 3 bungkus. Harga 1 bungkusnya Rp.1000,-
4. Air terserah mateng/enggak.
          Hmm, untuk air yang gua gunain yaitu air mentah.
5. Baskom sama ulekan.

PENTING! Perbandingan Garam sama Telurnya 1:1, yaitu kalo menggunakan telur 1kg maka garamnya juga harus 1kg, untuk penggunaan abu gosoknya bebas yang penting cukup.


Nah jadi itu bahan-bahan yang harus di siapin, sekarang langsung aja ya cara pembuatannya, Nih gambarnya :

Proses Pembuatan Telur Asin











Nah, untuk detailnya nih :

1. Cuci telur bebeknya sampe bersih, sikatin pelan-pelan pake spons.

2. Ulek garam kasarnya supaya jadi halus.
         Tujuan di ulek supaya nanti garamnya bisa nempel di telurnya.

3. Garamnya dicampur sama abu gosok didalam baskom.

4. Siram pake air sedikit-demi-sedikit.
          Kalo untuk penyiraman air gua gak pake takaran, secukupnya aja sampe abu gosok dan garamnya jadi agak basah gitu, tapi jangan kebanyakan airnya.  Ohiya, disiramnya dikit- dikit, jadi tiap disiram harus di remes-remes gitu supaya keduanya nyampur. (Fyi, gua disiram sampe 3 kali, dan ngeremesnya sampe 3 kali juga).

5. Lumuri (bungkus) telur dengan bahan tadi.
          Buat sampe berbentuk bulat, jangan terlalu tipis dan juga jangan ketebelan. Itu telur yang gua buat terlalu tebel ngeremesnya.

6. Tunggu sampai 15-20 hari.
          Untuk waktu penungguan bisa juga sih 7-10 hari, tapi katanya tingkat keasinannya berkurang. Dan ini disimpen aja di tempat yang gak terkena sinar matahari. Kalo gua dibaskom dan baskomnya dibungkus plastik soalnya takut abu gosok yang dicampur garam tadi mengering terus "ngelopek" atau "lepas" dari telurnya.

7. Kalo udah selesai nunggu, lepas abu gosok yang nempel di telur lalu REBUS deh telurnya.

8. Selesai


Informasi dari Pak Taviv

  • Untuk informasi kalian, kalo gak nemuin abu gosok bisa pake batu bata. Cara pembuatannya hampir sama kok.. bedanya batu batanya harus dihancurin dulu sampe kayak pasir. Dan batu bata harganya Rp. 500,- sampe Rp. 1000,- (Gua gak tau batu batanya sampe berapa banyak, tapi katanyasih harus sampe banyak banget).
  • Disarankan mengguanakan telur bebek, soalnya kata guru gua struktur telur bebek itu berlapis-lapis dalemnya, jadi nanti tingkat keasinannya pun jadi semakin mantap.
  • Dan untuk membuat bagian kuning telur berubah menjadi oranye/ke merah-merahan itu kita harus pas saat melumuri telur dengan bahan tadi.
  • Adapun cara lain untuk ngebuat telur yaitu dengan memberikan cuka pada bagian atas telur. Dengan pemberian cuka bagian atas telur jadi lembek, abis itu disuntik dengan air garam deh.




Oke sekian tutorial cara membuat telur asin yang gua buat. Quotes penutup untuk artikel ini ajadeh :


"Telur Asin aja di-waitingin, masa kamu enggak?!"


Wassalamualaikum..

1 komentar:

  1. menarik juga artikelnya, kalo dengan media lain selain abu gosok dan bata ada ga gan???

    BalasHapus

Kepo? Disini tempatnya!