Blog remaja ciptaan Athalla Rizky Arsyan yang isinya cerita "Absurd".

Selasa, 22 November 2016

Posted by Athalla Rizky on 06.18 | 2 comments
Siapa sih yang gak pernah ngerasain 'kesepian' di hidupnya? pasti semua pernah. Entah dia kesepian karena emang orangnya Introvert/gak punya banyak temen, bisa juga dia punya banyak temen tapi gak terlalu akrab, atau mungkin dia punya trauma untuk temenan..

--Back to past--
Jadi gini, gua di SMK gak punya banyak temen, bukannya gua gak mau temenan. Cuma masih agak sedikit trauma aja punya banyak temen.

Dulu pas SMP temen gua banyak banget, temen sekelas, temen ekskul (PMR, OSIS), temen les, dan masih banyak lagi. Nah.. Dulu gua pas SMP orang yang jail banget, demen banget iseng bareng temen2.. Mulai dari lempar2an batu pake sendok lah.. dan yang paling parah adalah ngeludahin pegangan tangga.

Gua mau bahas tentang ngeludahin pegangan tangga. Semua berawal dari salahsatu temen gua yang iseng ngeludahin pegangan tangga dan tangan gua kena, oke gua sabar (T-T). Dan sampe berkali2 kadang gua masih tetep suka kena ludah dari temen gua, kan sial. Akhirnya karena itu gua ikut2an suka ngeludahin pegangan tangga, awalnya gua cuma pengen bales dendam, tapi ujung2nya karena 'seru', gua pun ikut2an.

Awal2 gua aman2 aja sih iseng begituan, tapi ada dimana suatu hari, entah gua lagi sial atau apa, ranjau yang gua pasang kena guru killer, meskipun saat itu bukan ludah sih yang gua pasang, tapi lem, tapi ya namanya guru killer kan ujungnya pasti mampus gue. Nah, itu guru abis kena lem yang gua pasang, dia cerita di kelas, kebetulan pas itu lagi jam pelajaran dia. Dia nanya-in siapa yang suka ngelemin pegangan tangga.

Saat itu gua masih ngerasa aman, karena cuma lem, bukan ludah, tapi.. salah satu temen dikelas gua yg cewek bilang gini..

"Saya gak tau bu siapa yang suka masang lem, soalnya biasanya ludah yang ada di pengangan tangga.."

Mampus kata gue dalem hati.

Itu guru langsung kaget setengah mati, dia langsung marah2 dan nanyain ke cewek itu tentang siapa yang suka ngeludah disana, diasih gak ngaku pas itu, tapi kayaknya diem2 dia dipanggil sama guru itu untuk ceritain semuanya. Guapun ketauan dan dipanggil ke ruang BK..

Gua dipanggil kesana awalnya berdua doang karena waktu gua ngelemin cuma berdua, akhirnya semua temen cowok yang pernah ngeludah dipanggil kesana juga. Pokoknya disana lama banget dah, kena omel, diancem panggil ortu lah, mungkin itu moment yang gak bakal bisa gua lupain. Guru itu nanya "siapa emang 'bos'-nya?", semua cowok disana serentak nunjuk kalo gua adalah bosnya, gua yang dituduh sebagai orang pertama yang suka iseng ngeludah. Kan anj...

Mulai dari hari itu, gua gak mau percaya sama siapapun lagi.. Gua mulai berfikir hidup ini penuh kebohongan, temen yang awalnya deket sama kita, seneng bareng2, iseng bareng2, tapi akhirnya saat masalah dateng kata "bareng" hilang seketika.

Belom lagi itu si temen cewek yang cepu, bikin gua benci dia. Tapi yah.. ambil hikmah dan pelajarannya ajalah.. Berkat kejadian itu gua jadi tau yang mana 'temen' dan yang mana 'musuh dibalik selimut'. Dan mulai saat itu gua jadi males bergaul sama yang namanya cewek. Dia pun ngaku kalo dia yang ngaduin kita ke guru killer tersebut, alesannya demi kebaikan kita, dia gak mau anak2 cowok di kelasnya jadi pada nakal. taik lah, gua tau betul sifatnya, dia cuma caper sama guru.

-----
Bahkan sampe gua sindir temen2 gua make video yg gua buat ini..
Jadi ini adalah video tentang semua yang pernah gua lakuin selama di SMP
-----

Fyi, semua kebencian itu udah gua buang jauh2 bersama masalalu yang kelam itu. Saat ini gua udah gak mau ngeinget moment itu lagi sih sebenernya. Pokoknya mulai saat itu gua gak mau dah yang namanya percaya sama orang lagi. Trauma..

----------------------------------------------- -- -----------------------------------------------

Sebenernya itu dia penyebab gua sekarang cuma punya sedikit temen, gua mau cari temen yang bener 'temen', temen yang mau diajak seneng sama susah bareng. Tapi karena gua cuma punya sedikit temen, kadang gua ngerasa kesepian. Akhirnya gua suka ngelampiasin kesepian gua dengan belajar dan baca2 buku komputer.

Udah setahun lebih gua terus-terusan ngelampiasin kesepian gua dengan belajar. Tapi akhir ini gua mulai jenuh sama belajar, dan disaat gua jenuh, gua bingung harus ngapain, harus ngechat siapa, harus gimana buat ngilangin rasa sepi ini. Setahun lebih juga gua gak pernah chat siapa2 selain buat nanya tugas sama ulangan2. Makin lama begini gua ngerasa makin biasa sendiri.. Semakin biasa sendiri gua ngerasa kehidupan gua makin sepi dan nggak tau lagi caranya bergaul. Sekarang gua mau ngechat temen gua aja bingung mau ngomong apaan.. Mau cerita2 juga bingung ke siapa..


Sekarang isi chat gua dari OA semua, sedih banget kan :'v Gua mau ngechat orang sih sebenernya, tapi bingung dah mau ngomongin apaan, takut guanya gak asik kalo diajak chat. Kalo gua mau jujur dari hati terdalam gua, sebenernya gua sedih banget sih..

Kadang line gua suka bunyi, gua berharap itu temen gua ngechat duluan buat ngomongin sesuatu (Gua bukan tipe orang yg berani mulai duluan), apakek selain tugas sama ulangan.. Pasti gua kalo ngebales chat cepet banget.. Paling kalo lagi bales lama juga itu gua lagi gak megang hp/laptop gua. Udah sering banget gua doa, curhat sama Allah kalo gua kesepian. Kadang Allah juga jawab doa2 gua, tapi saat doa gua udah dijawab, gua dikasih temen, guanya suka masih trauma sama kejadian pas SMP dulu. Jadinya gua suka ngehindar gitu.. akhirnya kita gagal jadi temen deket dah. Coba aja dia tau gua punya sedikit trauma, coba aja gua berani cerita. Coba aja gua bisa percaya sama orang lagi..

Kadang gua benci sama diri gua sendiri, sama hati gua sendiri, entah kadang gua mikir baru dijahatin gitu doang langsung trauma. Lebay banget ya? wkwk.. ya ini lah gua, orangnya trauma'an, gua paling takut sama yang namanya 'perpisahan' atau 'akhir'. Logika gua mikirnya gini..

Untuk apa ada sebuah pertemuan, kalo nanti akhirnya ada perpisahan? Untuk apa gua berjuang untuk memulai sebuah pertemuan kalo pada akhirnya nanti gua ditinggalkan? Iya.. emang tiap pertemuan pasti punya arti tersendiri kan.. Disetiap pertemuan pasti ada pelajaran yang bisa kita ambil, katanya sih gitu. Tapi mau sampe berapa kali gua harus nemuin dan memulai pertemuan baru sampe akhirnya semua berakhir lagi? Apakah gua akan nemuin sebuah pertemuan yang gak akan pernah berakhir?

Kepo? Disini tempatnya!